Jan 28, 2010

Kunjungan ke dokter (kedua)

Kamis 21 Januari 2010

Sesuai dengan jadwal kontrol dengan dr. Bambang di RS Harapan Bunda pasar rebo, saya berangkat dari kantor jam 6 sore. Tapi sehari sebelumnya sudah di sms dr. Bambang untuk mengingatkan jadwal kontrol. Duh, baik sekali. Sampai di RSHB jam 6.30 malam, langsung daftar di depan, trus meluncur ke ruang kandungan. Sempat berpapasan dengan dr. Bambang di depan lift, cuma say hello, karena waktu itu saya sedang angkat telepon dari hubby. Kata hubby dia sudah samapi di kampung rambutan. Sebentar lagi tiba di RSHB. Hubby semangat banget mau lihat perkembangan janin kali.

Setelah periksa di ruang kandungan, di ukur tensi dan berat badan, seperti biasalah. Tensi saya 108/70 (rendah ya). Berat badan 62 kilogram, sama dengan bulan lalu sewaktu kontrol pertama.

Karena antriannya panjang akhirnya saya keluar dulu cari makan, kebetulan sekali ada tukang nasi goreng di depan rumah sakit. Lumayan lah menggajal perut sambil menunggu antrian dan menunggu hubby :). Pas lagi makan, hubby datang, langsung ikutan mesan nasgor, karena udah lapar juga katanya.

Jam 7.05 malam, kita masuk lagi ke ruang tunggu, antriannya masih banyak. Sambil menunggu antrian masuk ke ruang dr. Bambang, kita USG dulu di ruang sebelah. wah, udah nggak sabar pengen liat Bebev (panggilan sayang untuk janinku.. hehehe).
Pas di USG sama susternya tau kalo saya baru saja pipis. emang benar, 5 menit sebelum masuk ruang USG saya ke toilet. kok tau ya? kata susternya ada tanyanya. hehehe...

Liat manitor USG nya, Bebev 10 minggu (sama dengan itungan saya), janin bertumbuh normal, bergeraknya lincah, tangannya kelihatan menggapai-gapai, kakinya tidak mau diam. Hubby sampe minta diulang lagi dan lagi. pas diukur sama suster panjang dari kepala sampe bokongnya 3,78 cm. Tidak bisa di ukur sampai kakinya, karena kakinya menekuk ke depan dan nggak mau diam :) Senang banget bisa bertemu Bebev.. :)

Seperti biasa dr. Bambang kasi vitamin lagi, vitaminnya sama dengan yang bulan lalu, Alora again, bau sekali. Tapi sekarang udah pinter menyiasatinya supaya tidak bau, waktu mau menenggak obatnya di dorong dengan susu :) Emang sih, kalau sendawa suka keluar baunya. Tapi masih lebih mendinganlah.

Sejauhnya sampai pada usia kandungan saya 10 minggu, puji Tuhan saya tidak mengalami ngidam seperti kata orang suka minta yang aneh-aneh. syukurlah jadi kan tidak merepotkan suami :). Dan saya tidak pernah muntah-muntah, sedangkan mualnya hanya terasa sedikit saja, kadang pagi hari, kadang siang, bisa juga malam. Tapi yang saya rasakan paling berasa pada malam hari. That is OK! lah.. kan udah di rumah. cuma bawaannya jadi malas ngapa-ngapain. cuma pengen tiduran saja. Syukurnya hubby juga tidak cerewet ya. Thanks hubby :)

Dokter nyaranin untuk datang kontrol lagi bulan depan (Feb, tgl berapa aja). Semoga bebev bertumbuh sehat sampai pada saatnya nanti lahir ya. Semoga Tuhan Yesus menjaga Bebev dan mama :) Trimakasih karena bebev udah bantu mama, sehingga mama bisa bekerja dengan baik. Bebev mama baik, nggak bikin mama muntah-muntah loh. We love you Bebev...

1 comment:

admia said...

Mama Rika...senengnya ga muntah2.
Selamat yaa...!!semoga dek Bebev dan mamanya selalu baek2 aja.

Amazing kan waktu pertama liat anak qta berbentuk bayi yg sempurna dan sehat, setelah sebelumnya qta cuma ngeliat kantung janin dan kelip2 jantungnya saja, hehe.

Sy aja pertama ngeliat eMBi pd saat umur dia 12 weeks, gerakan tangan dan kakinya, bikin speechless.

Semoga qta dan si kecil selalu ada dalam lindunganNYA yaa.

Salam buat dek Bebev, dari eMBi yg lagi ga mau diem neh...:)