May 25, 2011

Ojek saya menabrak malaikat

Ceritanya tadi pagi saya berangkat mau ke kantor, dari rumah naik ojek sampai pintu tol. Biasanya sih nebeng sama misua. tapi tadi pagi misua blom beres sedangkan saya harus mengejar bus yang berangkat sebelum jam tujuh. Lalu saya naik ojek yang mangkal di gerbang depan komplek. Sepertinya ini kedua kali saya dibonceng bapak ojek yang ini. Pas di depan RSIA Annisa hampir nabrak tukang parkir, tapi bapak ojeknya cengengesan saja dan si tukang parkir tidak komentar. Nah, lima puluh meter dari RSIA Annisa itulah kejadiannya. Ojek yang saya tumpangi menabrak motor yang mau putar balik. Jadilah gedebukkkkk... motornya jatuh, saya pun jatuh di aspal. sambil mengaduh kesakitan, tau nggak yang pertama saya liat? COOLER BAG!!!!! tangan saya langsung sigap membuka kancing tas cooler bag saya, memastikan botol-botol yang akan saya pakai menyimpan ASIP ntar di kantor tidak pecah. hahahahahhahaha... demi cinta mama untukmu Bev, lautan luas kusebrangi, jatuh dari motorpun botol ASIP tetap nomor satu.

Setelah yakin bahwa botol - botol itu tidak pecah, barulah saya mengecek lutut saya yang sakit. ternyata lecet karena lutut saya mencium aspal. Trus datanglah pak polisi. Saya sudah berdiri dibantuin abang-abang tukang parkir cepek. si bapak ojek disuruh polisi untuk minggirin motornya. Saya terus aja jalan karena gerbang tol tinggal seratus meter di depan saya. Orang-orang yang lagi nungguin tumpangan omprengan cuma menatap saya iba. aihhhhh malu juga sih. Dan tak terasa air mata menetes sedih gituh... ealaaaahhhhh cengeng ya bowww... Dan selama perjalanan menuju kantor entah kenapa airmata saya tidak mau berhenti. dan parahnya di tas saya tidak ada tissue maupun selembar sapu tangan. Jadilah airmata saya di lap dengan telapak tangan.

moral cerita:
hati-hatilah memilih ojek
jangan lupa bawa tissue/saputangan kemanapun anda pergi
berangkat lebih pagi lebih baik daripada buru-buru malah accident

oiya... saya lupa tidak bayar ongkos ojeknya. gimana tuh???

GBU

Rika

5 comments:

I-one said...

haha...ingat abang ojeknya..kudu dibayar.plus minta ganti rugi,haha

Gaphe said...

setidaknya ada yang bisa diambil hikmahnya, nggak bayar ojek. hihihi

r10 said...

jadi ini maksud menabrak malaikat, ga bayar tukang ojeknya :D

Rika Willy said...

@I-one,
thx udh mampir. iya udh dibayar tadi pagi pas mo berangkat lagi. hehehehhe krn tukang ojeknya selalu nongkrong di gerbang komplek.

@Gaphe,
udh dibayar LUNAS

@r10,
hehehhehehe

Elsa said...

aku paling parno tuh kalo disuruh naik ojek. gak tau kenapa
padahal gak pernah punya pengalaman buruk naik ojek lhooo

baca postingan ini, makin parno aja jadinya