Jun 18, 2015

Cookies ala mama Bebev

Entah kenapa bagiku membuat kue itu selalu saja terbersit duluan kata susyehhhh sodara2 hehehe... entah akunya yang illfeel duluan ato apalah, soalnya nggak pernah sakseis lah tuh yang namanya ngebaking dehhhh bahasanya hahahaha...

tapi karena desakan si cantik turunan emaknya ini, jadilah saya mendarat ke dunia nyata, mencoba mengubek lemari bahan kering. Mencari tepung terigu sisa membuat bakwan jagung, sama mentega yang sampai saya googling penampakan mentega sama margarin apa beda, ahhh ternyata tidak, menurut saya. Karena saya cuma punya mentega blue band andalan. dan ada juga maizena, gula pasir. sempat saya keluarkan keju dari kulkas terbersit mau membuat kuker kestengel ahhhh cuma diangan2 ajalah hahahaha...

saya jatuhkan pilihan pada cookies coklat tanpa ribet. kebetulan saya juga punya bubuk coklat sisa membuat kue brownies kukus yang selalu bantat. Tak apalah demi putri sulung kesayangan baiklah saya turun ke dapur menakar tepung dll dan pastinya saya nggak ngikutin resep secara gak ada timbangan. Saya kira2 sajahhhh...

Dan klo selama ini di otak saya bikin kue2an itu hrs di mixer ternyata buat cookies ini gak perlu mixer. cukup diaduk2 aja rata bahannnya trus dicetak sesuai selera pemirsa. Acara mencetaknya pun disela dengan bangunnya anak kedua saya Abigail sambil merengek minta pup, udah saya bujuk supaya tunggu selesai dulu cetak2nya, tapi apa daya tangisnya makin kenceng jadilah bawa ke toilet dulu. setelah beres perpupan saya cuci tangan dulu lah yang bersih baru lanjut nyetak ya... lewatkan bagian ini. takut pada jijik... :)

Dari adonan yang saya buat, jadinya seloyang kaleng kotak persegi empat yang biasanya buat cetakan kue basah. kebayang nggak tuh, yang tingginya sepuluhan centi gitu segi empat. gak tau pastinya jadinya berapa biji nggak ngitung. Sisa deng lima biji, trus saya bakar dengan pake teplon dan tutup panci yang membuat pantat panci saya hitam hihihihi...

Lalu saya memanaskan otang nama kerennya oven tunggu punya mama mertua saya, ssstttt yang dulu pernah hamper saya buang gegara berasa nggak manfaat lagi. ehhh belakangan ini malah saya cinta banget dengan otang ini buat panggang2 kue. Cuma saya nggak pernah pas klo manggang. Dan panggang si cookies ini pun saya bolak balik ngintip ke otang udah matang atao belum secara timernya udah dollll nggak berfungsi lagi. Abis intip saya balik lagi ke depan laptop, ya maklumlah kerjaan saya emang di depan laptop, yang kadang mlototin postingan kue ibu2 hebat di luar sana di grup Aneka resep masakan dan kue. Dan syukurnya saya nggak sampai ngences. Sesekali saya belajar tentang internet marketing yang membutuhkan serapan otak tingkat tinggi. ahhhh ini kok malah ngelanjur ehehhehee....

Dan intipan terakhir ke otang, saya icip sedikit cookiesnya enyakkk sodara2, etapi kok rasanya agak2 gimana. nggak sih nggak gosong... tapi hamper gosong hahahahhaa... biarkan sajalah... saya langsung angkat dari otang trus pindah ke piring biar panasnya cetakan nggak membuatnya makin smelly hihihihihi...
penampakan cookies siap dimakan :)

setelah dingin saya oles2lah sedikit dengan coklat kuning. maksud hati sih tadinya mau di dekor gitu. kayak cookies karakter. Tapi saya ini kurang cukup stok kesabaran tidak melahap cookies2 ini dan jadilah seadanya. Tapi princess si buah hati nan cantik jelita secantik emaknya ini, sudah dating mendekat, memelukku dan berkata kalau mamanya ini pintar memasak. ahhhhh... saya jadi terhura. dan dia langsung comot tiga biji masuk mulut. hahahahaha...

maaf ya pemirsa, saya lagi bahagia. bahagia mengingat bekas bikin cookiesnya harus cuci2 peralatan. ini jugalah salah satu yang membuat saya memilih beli dari pada bikin... :) rempong endingnya dari pada makan cookiesnya yang sekejap lenyap masuk perut. Tapi entah apalah itu yang penting anak2 senang.. :)



 

3 comments:

Lidya said...

aku siap nyomot boleh ya mbak :)

Bibi Titi Teliti said...

Akhirnyaaaa dirimuh posting lagi mbaaak...yeay!
Eh tapi kenapa postingnya resep kue gini siiih...
Pasti mau ngeledekin aku yaaah hehe...
*suka GR*

dunia kecil indi said...

Kayanya enak, tuh kukisnya. Apalagi sudah dipuji anak=enak banget! :D