Jan 3, 2013

Biarlah yang jauh dan yang dekat semakin dekat

Masih ingat, di awal awal kejayaan smartphone Blackberry, istilah yang jauh makin dekat, yang dekat makin jauh menjangkiti setiap orang yang punya BB ini asyik dengan BB di tangannya, kadang nggak sadar, senyum - senyum sendiri, ngakak-ngakak sendiri, bibir monyong-monyong, kadang mangap, mertua lewat juga nggak digubris. Kalo yang terakhir ini mah kebangetan ya. Ada yang begitukah

Virus smartphone ini pun tidak terlepas telah menjalari keluarga saya. Huhuhu. Bebev anak kami, setiap saya pulang kerja, berlari menyambut saya di pintu. Sambil ngoceh-ngoceh begini:" ma, bawa eptop, bawa eptop (baca tablet). Di tablet Bebev memang sering main game, belajar alfabet, mengenal sayuran dan buah-buahan dll. Terkadang saya sedih juga, Bebev malah ngingatnya eptop ya begitu saya sampai rumah. Ya, tapi anak belajar dari apa yang di dengar dan dilihat. Salah saya sendiri juga, setiap kali saya sengaja tidak membawa tabs ke rumah, ketika Bev tanya, saya malah bilang begini:" wah, maaf ya Bev, mama lupa. Besok sore-sore, telpon mama ya, biar mama nggak lupa bawa eptop. Fiuhhh salah ya ajarannya.

Lain lagi dengan saya, smartphone ini udah layaknya suami kedua. Jiaaahhh hiperbola. Karena setiap sms, bbm, whassup, email yang masuk pasti duit. Ciusssss. Miapaaahhh? Kadang saya karena keasikan menjawab sms, bbm, whassup, email yang masuk, waktu saya yang singkat di malam hari bersama Bebev pun tersita. Yang ada bebev malah main sendiri kadang di tablet, kadang manjat-manjat, buka-buka buku. Atau saya menyuruh Bebev bobo, tangan kiri sambil tepok-tepok Bev tangan kanan sambil pegang BB. Tidak jarang kadang BB jatuh dari tangan mengenai anak yang sedang bobo. Ohhh mamakkk. Anakmu, anakmu boboin dulu yang benar ya, baru pegang smartphone (ngomong sama diri sendiri ceritanya). 

Papa Bev, papa Bev gimana? Papa Bev lain lagi. Sejak punya BB, mainan gamenya itu loh nggak nahanin. Ke toilet aja BB dibawa. Bingung kan. Game nya apaan? Lo kira game yang aneh gitu? Kagak, game sejenis solitaire itu kok. Saya sendiri bingung, apa nggak bosan ya, mainannya itu mulu. Tapi suerrrr betah. Akhir-akhir ini, papa Bev malah lagi keranjingan fesbukan. Kalau saya lihat sih, nggak narsis apdet-apdet status sih, tapi ngecek status orang, liat foto-foto orang. Haisssss. Paling sebel kalo sama-sama di rumah, sama sama goleran di kamar, ehhh malah dianya asik mainin BB, lah saya dianggurin hahahhhaaha. Lebih parah lagi ya, begitu bangun tidur, bukannya cium anak, isteri, suami dulu malah sibuk mencari smart phone, sibuk membaca timeline di twitter atau menulis status. Huhuhu. Suami, isteri, anak lebih penting dibandingkan eksis di dunia maya. Mari manfaatkan waktu kebersamaan dalam keluarga. Sebelum tidur, bacakan dongeng untuk anak, cium kening anak sebelum tidur. Bangun tidur, berdoa dulu. Baru aktivitas.

Powered by Telkomsel BlackBerry®



5 comments:

nuel said...

tapi seneng kan, bu? :P

Penghuni 60 said...

kalo aku bgn tidur cium istri ama anak dulu sob..
:D

Rika Willy said...

@Nuel,

senang plus sedih aduk aduk gitu Nuel :)

Rika Willy said...

@Penghuni60,

terus dipupuk pak. :)

novi rahantan said...

haaah?

aku kira cuma melanda anak2 muda yg hobi nongkrong ama teman di luar, tapi masing2 malah sibuk ama hape sendiri2, ato mahasiswa dan pelajar yang khusuy dengerin dosen ceramah did depana sambil nunduk (ngintip hape di bawah meja...)

weeh, semoga waktu aku sudah berkeluarga kelak, yg virus2 beginian udah g jaman lagi :)