May 10, 2013

Hello Mei, update preggo, Big plan


 

Hello, sudah lama tidak menulis. Ini tulisan pertama di bulan Mei ini. apa kabar semua? Semoga sehat selalu ya. Seperti biasa akhir bulan hingga awal bulan merupakan waktu – waktu sibuk buat saya untuk closing laporan keuangan di kantor dan di site job. Dengan double job tentunya perlu tenaga ekstra dan menguras tenaga. Dan sudah satu minggu ini saya terserang flu berat.

Kehamilan saya  sudah memasuki minggu ke-10. Kehamilan kedua ini sedikit berbeda dengan kehamilan waktu Bev dulu. Saya merasakan mual yang lumayan hebat. Kadang pagi, kadang siang, sore bahkan malam. Tidak mengenal waktu, rasa mual bisa muncul kapan aja. Dan selera makan saya pun jauh berkurang. Sarapan pagi hanya 3 lembar roti gandum dan segelas susu coklat sudah cukup sampai makan siang. Makan siang termasuk makan berat. Sedangkan malam saya jarang makan, apalagi kalau mual menyerang di sore hari hingga jelang malam, pergi tidur adalah pilihan tepat. Tapi saya usahakan ngemil buah dulu. Buah yang paling mujarab untuk mengatasi mual ini adalah buah jeruk dan buah salak. Kedua jenis buah ini selalu sedia di rumah, di tas dan bawa ke kantor. Setiap kali rasa mual datang, langsung makan buah rasanya lebih baik. 

Waktu saya hamil Bev dulu sama sekali tidak ada rasa mual, ngidam. Kata orang hamil”ngebo” . Katanya juga masa mual ini hanya terjadi di triwulan pertama kehamilan. Berarti masa ini akan segera berakhir, ya, tinggal 2 minggu lagi. Semoga setelahnya udah kembali normal. Kami baru satu kali control ke dsog. Kami memilih dokter yang sama dengan dsog saya waktu kehamilan Bev. Tapi jam prakteknya berubah. Cuma suami lebih prefer sama beliau. Syukurnya ada jadwal prakteknya hari minggu. Tapi harus telepon dulu. Ketika control pertama kehamilan sudah masuk minggu ke-7. Detak jantung janin sudah kelihatan di layar USG. Oiya, waktu kami control Bev ikutan masuk ke ruang praktek dokter. Dia senang banget liatin layar monitor dokter. Sesampainya di rumah Bev bilang:” mama bobo di rumah om dokter, dedek bayi ada di tivi om dokter” hiiihihihihihi. Maksudnya mama boboan di tempat tidur periksa dan dia liat dedek bayi di layar monitor USG. Sekarang klo Bev ditanya dimana dedeknya, Bev bilang:” dedek bayi di dalam perut mama”. 

Dan, satu rencana besar akan kami jalani nanti setelah dedek bayi lahir. Setelah banyak pertimbangan, akhirnya papadut member saya lampu hijau untuk resign dari kantor setelah dedek bayi lahir nanti. Saya akan bekerja dari rumah dan fokus mengerjakan site job yang saya tekuni selama ini, sembari mengurus anak. Semoga rencana ini berjalan dengan baik. Dan kami sudah sounding-sounding ke Bev tentang rencana ini dan dia tentunya senang banget.  Belum kebayang nanti setelah dedek bayi lahir, keputusannya gimana, tapi semoga yang terbaik. Saya ingin bekerja dari rumah sebagai internet marketer tanpa harus kehilangan momen mengurus anak-anak. Walaupun Bev dapat pengasuh yang baik dari lahir hingga saat ini, tapi sudah pasti banyak momen hilang yang tidak saya nikmati. Saya telah mempertimbangkan banyak hal akan rencana, semoga berjalan dengan baik, semoga direstui oleh banyak pihak. Selain suami, tentunya restu mertua dan orangtua juga boleh dipertimbangkan.  Dengan dukungan dan pengertian mereka, beban pastilah akan lebih ringan. Amin…



2 comments:

Elsa said...

aaamiiin aaamiiin
pokoknya semoga smeuanya lancar jaya yaaa

Lidya - Mama Cal-Vin said...

ooh lagi hamil toh mbak, selamat ya semoga lancar selalu